Jumat, 05 Maret 2010

HISTORIOGRAFI MELAYU: KAJIAN ATAS TUHFAT AL-NAFIS KARYA RAJA ALI HAJI

HISTORIOGRAFI MELAYU:
KAJIAN ATAS TUHFAT AL-NAFIS KARYA RAJA ALI HAJI
Oleh: Ali M. Hassan Palawa

A. Pendahuluan
Pembahasan aspek intelektual Raja Ali Haji dalam bidang sejarah direfresentasikan oleh, meminjam istilah Matheson, dua buku “bersaudara”. Buku pertama, “saudara perempuan”, Silsilah Melayu dan Bugis dan Sekalian Raja-rajanya, ditulis Raja Ali Haji mulai pada 7 September 1865 dan dirampungkan pada 15 Januari 1866. Sementara buku kedua, “suadara laki-laki”, Tuhfat al-Nafis, mulai ditulis sebelum “saudara (kakak) perempuannya” selesai, yaitu pada 22 Desember 1865 dan 25 November 1866. Artinya Tuhfat al-Nafis rampung tulis kira-kira enam atau tujuh tahun sebelum wafat pengarangnya, Raja Ali Haji pada 1873. Meskipun demikian, menurut dugaan kuat Matheson, sejatinya Tuhfat al-Nafis awalnya ditulis oleh ayahnya, Raja Ahmad, kemudian dielaborasi dan disempurnakan oleh anaknya, Raja Ali Haji.
Berbeda dengan “saudara perempuannya”, Tuhfat al-Nafis, karya Raja Ali Haji, Silsilah Melayu dan Bugis dan Sekalian Raja-Rajanya tidak terlalau banyak mendapat perhatian dari para sarjana dan peneliti, menurut Beardow, penyebabnya karena Silsilah Melayu dan Bugis berada di bawah bayang-bayang kebesaran dan ketenaran “saudara laki-lakinya”, Tuhfat al-Nafis. Meskipun demikian, antara Silsilah Melayu dan Bugis dan Tuhfat al-Nafis, menurut Winstedt terdapat kesamaan gaya dan materi, bahkan karya yang disebut belakangan meerupakan kelanjutan dari karya disebut pertama. Pada bagian-bagian awal dari Tuhfat al-Nafis memang di ambil dari Silsilah Melayu dan Bugis yang, menurut Matheson, tanpa memberikan pengakuan, tetapi itu dapat dipahami karena ditulis dalam waktu hampir bersamaan dan oleh penulis yang sama. Tuhfat al-Nafis pada awalnya, lebih setengah abad sepeninggalan pengarangnya, juga tidak begitu dikenal dan tidak sepopuler naskah-naskah sejenis, mislanya Sejarah Melayu (Sulalatus Salatin), Hikayat Hang Tuah, dan Kisah Pelayan Abdullah.
Dalam wacana pensejarahan di Alam Melayu, Tuhfat al-Nafis untuk kali pertama disebut oleh W. E. Maxwell, ketika menulis tantang Raja Haji pada tahun 1890. Dalam tulisanya yang berjudul “Raja Haji” itu, ia menyebut tantang Tuhfat al-Nafis: “…. And besides the English and Dutch accounts I found a long description of Raja Haji’s invansion of Malaka in a Malay historical work called “Tuhfat al-Nafis”, which treats of the Malay Rajas of Bugis extraction in the Straits of Malaka.” Kemudian, pada 1899 C. O. Blanden membaca naskah Maxwell dan memberikan tanggapannya, “Tuhfat Al-Nafis merupakan karya historis yang berisi tentang sejarah daerah Melayu hingga zaman modern yang mencakup penjelasan mengenai keluarga kerajaan Selangor yang ditulis oleh Raja Ali Riau.”
B. Naskah-Naskah Tuhfat al-Nafis
Dalam tulisan ini Winstedt menyebutkan bahwa “Tuhfat Al-Nafis adalah suatu riwayat yang berharga dan menarik, saya mengetahui ada dua salinannya saja.” Belakangan, Virginia Matheson menyempurnakan pendapat Winstedt tersebut, dengan menemukan, di saat melakukan penelitian untuk penyelesaian disertasinya pada 1973, ada empat naskah Tuhfat al-Nafis. Akan tetapi, dalam penyelusurannya lebih lanjut, Matheson menyatakan bahwa ada satu naskah lagi, sehingga naskah Tuhfat al-Nafis ada lima buah. Meskipun demikian, menurut Dr. Shaharil Talib dari Universtas Malaya, sebagaimana disebutkan Matheson, ada satu naskah Tuhfat al-Nafis berasal dari Terengganau, disalin pada akhir abad ke19. Naskah Tuhfat al-Nafis ini, lagi-lagi menurut Shahari Tali, belum/tidak pernah diteliti. Jadi, penemuan mutahir menunjukah adanya enam naskah Tuhfat al-Nafis.
Pertama, naskah milik A.L. Hasselt, Residen Riau 1893-1896. Naskah ini tersimpan di Koninklijk Instituut voor Taa-, Lan-ed Vol-Kenkunde, KITLV Or. 69 (sebelumnya disebut HS 630). Naskah ini disalin berdasarkan naskah milik YDM Riau pada 1896 di Pulau Penyengat untuk hadiah kenang-kenangan kepada A.L. Hasselt yang telah berakhir masa tugasnya sebagai Residen di Riau. Kemudian naskah ini dan sejumlah naskah lain miliknya, termasuk syair yang digubah untuknya, diwasiatkan A.L. Hasselt untuk dihadiahkan kepada dan diterima perpustakaan Koninklijk Instituut voor Taa-, Lan-ed Vol-Kenkunde (KITLV) pada tanggal 13 September 1903 di Leiden.
Kedua, naskah milik Sir Willian E. Maxwell, Residen Selangor 1889-1892. Naskah ini tersimpan di Royal Asiatic Society London, Maxwell 2. Naskah ini salin oleh Syamsuddin bin Imam Musa di Perak pada 1890 untuk diberikan kepada W.E. Maxwell. Belakangan naskah ini, beserta sejumlah naskah lain miliknya, diserahkan W.E. Maxwell kepada pada perpustakaan Royal Asiatic Society di London.
Ketiga, naskah miliki Tengku Fatimah binti Sultan Abu Bakar, Johor. Naskah Tuhfat al-Nafis ini dipinjam oleh Sir Richard Winstedt ketika menjabat sebagai Penasehat Umum Sultan/ Kerajaan Johor pada 1931. Setahun kemudian, Winstedt menerbitkan naskah dalam hurup Jawi dan dimuat secara utuh dalam JMBRAS pada 1932. Menurut Matheson, naskah tidak diketahu secara pasti, di mana naskah milik Tengku Fatimah ini tersimpan, tetapi kemungkinan di perpusatakaan Sultan Johor.
Keempat, naskah pada awalnya milik Raja Aziz bin Raja Kasim, tetapi pada 17 Juli 1857 dibeli oleh Dewan Bahasa dan Pustaka, dan tersimpan di perpustakaan Dewan Bahawa dan Pustaka, MS 87. Naskah yang tergolong cukup tua ini (1877) berjudul Sejarah Rajaraja Melayu dan Bugis dan pertama kali diulas dalam Dewan Bahasa (1971). Mohd. Khalid Saidin kemudian memastikan bahwa naskah berjudul Sejarah Rajaraja Melayu dan Bugis ini adalah Tuhfat al-Nafis. Menurut Saidin, naskah ini relatif mirip naskah Maxwell 2, tetapi naskah ini lebih enak dibaca.
Kelima, Naskah miliki Dr. A. Ringkes, ketua Balai Pustaka (1917-1927). Naskah ini tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Cod. Or. 8554. Menurut Matheson, latar belakang peroleh naskah ini tidak begitu jelas. Akan tetapi, kemungkinan naskah tersebut diperoleh dalam kapasitasnya sebagai Ketua Balai Pustaka di Batavia dan minatnya yang begitu besar terhadap teks Melayu, sehingga seseorang menawarkan naskah ini dengan cara jual-beli, kira-kira sebelum 1927. Sementara itu, Ringkes juga memiliki minat cukup kuat terhadap kajian keislaman dengan penelitian disertasi doktor tentang Abd Rauf al-Singkili. Kemudian, setelah masa jabatannya berakhir pada 1927 A. Ringkes kembali ke Belanda dan menyerahkan naskah ini kepada Perspustakaan Universitas Leiden.
Keenam, naskah yang ditemukan oleh Y.M. Tengku Ismail bin Tengku Su, di Terengganau. Naskah ini, menurut Matheson, disalin oleh Haji Abdul Rahman bin Encik Long pada 1901 berdasarkan naskah Tuhfat al-Nafis yang disalin di Pulau Karimun oleh Alwi pada 1886. Naskah yang tersimpan di Istana Dirija Terengganau dan menjadi pusaka yang diwariskan oleh Sultan Zainal kepada putranya, Sultan Muhammad, menurut Matheson, merupakan yang indah. Akan tetapi, jika dibandingkan dengan lima naskah Tuhfat alNafis lanilla, jelas terdapat sejumlah kesalahan dalam penyalinan “naskah Terengganu” ini.
Keenam naskah Tuhfat al-Nafis tersebut di atas dapat diklasifikasi ke dalam dua versi, yaitu naskah versi pendek dan naskah versi panjang. Untuk naskah versi pendeknya hanya ada satu, yaitu naskah miliki Hasselt, sementara yang lainnya tergolong dalam versi panjang.
Dari keenam naskah Tuhfat al-Nafis yang mampu diidentifikasi hingga saat ini, tidak satu pun naskah yang diperoleh dari Pulau Penyengat, tempat naskah tersebut ditulis oleh pengarangnya, Raja Ali Haji. Padahal sejumlah sumber/ data menyebutkan bahwa pada akhir abad ke-19 masih dapat ditemukan di Pulau Penyengat, misalnya data yang mengungkap bahwa naskah milik A.L. van Hasselt disalin berdasarkan naskah milik YDM Riau pada saat itu. Hilangnya naskah Tuhfat al-Nafis di Pulau Penyengat, menurut Matheson, diduga kuat disebabkan musnah terbakar bersama-sama naskah-naskah lainnya milik Raja Haji Abdullah, cucu Raja Ali Haji, di saat rumahnya dilalap api pada 1924.
C. Penilain dan Pengakuan Sarjana Atas Tuhfat al-Nafis
Tuhfat al-Nafis kali pertama diterbitkan dalam huruf Jawi secara utuh dan diberikan ringkasan dalam bahasa Inggris oleh Winstedt, “A Malay History of Riau Johor” dalam JMBRAS pada 1932. Selanjutnya, R. Winstedt dalam karya magnum opus-nya, A History of Classical Malay Literature pada 1939, memberikan apresiasi terhadap Tuhfat al-Nafis sebagai “karya sejarah Melayu yang paling penting sesudah kitab Sejarah Melayu” karya Tun Sri Lanang. Baru setelah itu, karya Raja Ali Haji, Tuhfat al-Nafis, mulai mendapat perhatian dari para sarjana, misalnya dari P. L. Amin Sweeny. Begitu pula, Tuhfat al-Nafis selanjutnya dialih-aksarakan oleh Inche Munir bin Ali ke dalam hurup Latin, dan diterbitkan pada tahun 1965 di Singapura. Setelah diterbitkan dalam huruf Latin, Tuhfat al-Nafis semakin mendapat perhatian dan penilaian serta pengakuan dari sejumlah sarjana dan penelitia sebagai buku sejarah yang teramat penting untuk pengkajian sejarah Melayu dan masyarakatnya. Penilain dan pengakuan tersebut, mislanya datang dari Zainal Abidin bin A. Wahid, yaitu pada “Pendahuluan” dalam Tuhfat al-Nafis, ia menulis:
Oleh itu, tidak-lah rasanya-terlalu, kalau Tuhfat al-Nafis ini dianggap sa-bagai sa-buah sejarah yang sangat penting dalam pengkajian Alam Melayu di-kurun yang ke-18 hingga ka-pertengahan kurun ke-19. Rasa-rasanya tidaklah sempurna bagi seorang itu penulis serajah negeri2 Melayu, terutama Johor, Riau dan Selangor kalau buku ini tidak digunakan karena bukan saja pengarang-nya telah dapat mengkaji bahan2 yang tiada lagi pada masa ini tetapi Raja Ali Haji ialah seorang Melayu, dengan artikata Melayu umum. Tambah lagi, beliau juga hidup hampir sa-masa dengan sa-bahagian besar daripada sejarah yang ditulisnya.
Meskipun demikian, perhatian dan penelitian terhadap Tuhfat al-Nafis mencapai puncaknya pada Virginia Matheson, ketika ia melakukan penelitian disertasinya, berjudul: “Tuhfat al-Nafis (the Precious Gift): A Nineteenth Century Malay History, Critically Examined.” Setelah itu, Virginia Matheson Hooker, menerbitkan Tuhfat al-Nafis dari berbagi versinya, dan selanjutnya ia benar-banar menjadi seorang sarjana paling otoritatif dan produktif dalam mengulas Tuhfat al-Nafis khususnya, dan persuratan intelektual Melayu-Riau umumnya. Selanjutnya, Matheson memberikan penilain dan pengakuan terhadap “karya agung” Raja Ali Haji, Tuhfat al-Nafis, yang bertahun-tahun ia geluti, demikian:
Karya agung Tuhfat al-Nafis ini ialah karya sejarah Melayu yang paling komplek dan canggih antara semua karya Melayu yang dikarang sebelum abad kedua puluh. Walaupun begitu, Tuhfat al-Nafis kurang diketahui dan dikaji pada abad ini, barangkali karena pada zaman penjajahan Inggris, teks ini tidak digunakan di sekolah sebagai teks wajib. Sebelum kemerdekaan, anak Melayu memabaca naskah pilihan daripada karya sejarah Melayu yang lain, misalnya Sejarah Melayu, Hikayat Abdullah, Hikayat Hang Tua. Penerbitan Tuhfat al-Nafis ini, dan dengan kesadaran bahwa karya ini merupakan kemuncak yang gemiling dalam penyataan pemikiran dan kebudayaan Melayu, akan membangkitkan lagi kebanggaan terhadap kejayaan penulisnya, Raja Ali Haji.
Ada beberapa argumentasi untuk menunjukkan, lagi-lagi menurut Matheson, bahwa Tuhfat al-Nafis merupakan karya agung segaligus menjadi ciri khas yang membedakannya dengan teks-teks historis lainnya. Pertama, konsepsi sejarah karya ini jauh lebih luas dan mendalam dibanding dengan sejarah-sejarah Melayu lainnya. Dari segi kronologis, Tuhfat al-Nafis meliputi peristiwa dengan rentang waktu dari awal abad ke-17 sampai pertengahan abad ke-19 (atau hingga memasuki zaman modern); dan sebagai latar belakang, ia juga menyebut beberapa peristiwa pada zaman Sriwijaya dan Malaka. Dari segi geografis, Tuhfat al-Nafis mendiskripsikan tidak saja hubungan antara orang Melayu dan Bugis di kerajaan Melayu Riau-Lingga-Lingga yang berdomisili di Kepuluan Riau dan Semananjung Melayu, tetapi juga mencakup daerah lain, seperti Kalimantan Barat, Siak (daratan dan pesisir Sumatera Timur), Kedah dan Terangganau, serta Selangor; terkadang ada beberapa rujukan peristiwa terjadi di Batavia.
Kedua, karena konsepsi serta cakupan ruang dan waktu yang begitu luas, Raja Ali Haji merancang teknik penyampaian naratifnya dengan baik, teliti dan sistimatis. Raja Ali Haji membagi dua bukunaya ini dalam dua bab. Bab pertama memberikan gambaran meneyeluruh terhadap bab berikutnya melalui silsisilah lengkap nama-nama figur yang akan diulas pada bab kedua. Meskipun banyak “watak” yang termasuk dalam sejarah ini; dan walaupun interaksinya sangat rumit pada bab kedua, tetapi ini tidak membingungkan karena “senerai kandungan” sudah diberikan pada bab pertama. Untuk itu, teknik penyusunan yang cermat dan pendekatan sistimatis, merupakan keutamaan Tuhfat al-Nafis yang luar biasa.
Ketiga, dari segi histriografi, Raja Ali Haji membangun kadiah baru dalam menceritkan sejarah peristiwa masa lalu. Kadiah tersebut adalah bahwa ia sangat kritis terhadap kebenaran dan keabsahan sember rujukan yang dipergunakannya. Misalnya, apabila sumber rujukannya bersifat mitos, ia sering mengatakan “entah sacan kaul percatan itu, entah tidak. Kadiah yang lainya, menurut Raja Ali Haji, sumber rujukan yang dapat dipercaya adalah yang memiliki atau menyebutkan tahun-tahun peristiwa-peristiwa itu terjadi. Begitu pula, dalam menulis Tuhfat al-Nafis, ia mempergunakan prinsif kronologis yang multi locus atau tidak mencertikan suatu peristiwa dalam satu lokasi georafis dari awal hingga akhir. Sebaliknya, ia menceritkan peristwa-peristiwa lainnya, misalnya, peristiwa yang terjadi di Riau, di Siak atau Pontianak dalam kurun waktu yang sama secara simultan dengan merujuk kepada sumber-sember tempatan, seperti sumber Siarah Siak atau Siarah Pontianak. Artinya Raja Ali Haji meneyebutkan dengan jelas sumber-sumber refrensinya.
Keempat, dari segi bahasa, filsafat dan historiografi, Raja Ali Haji mensintesakan antara tradisi Melayu dan tradisi Islam. Gaya bahasanya adalah gaya bahasa Melayu murni dengan tambahan dari bahasa Arab. Dan yang lebih penting laigi, ia menganut kaidah historiogafi Islam bahwa sejarah haruslah berdasarkan fakta. Maka tidak jarang ia menolak atau meninggalkan sember sejarah yang benar-benar tidak bersifat sejarah untuk dimasukan dalam Tuhfat al-Nafis. Tidak dapat dinafikan bahwa kaidah historiografi Islam sangat mempegaruhi Raja Ali Haji. Sehingga dalam menerapkan prinsif-prinsif dan kaidah-kaidah historigrafi Islam, ia tidak saja melahirkan efik sejarah, tetapi juga menyatakan keyakinan dengan menerapkan hujah teologi dan etika dalam narasinya tentang kisah-kisah raja-raja Melayu dan Bugis.
Kelima, Tuhfat al-Nafis dikatakan karya agung karena gaya bahasa dan isinya mudah dibaca, dan mengasyikan untuk terus mengikuti narasinya. Misalnya, dalam Tuhfat al-Nafis, ditemukan kisah tentang wanita yang mempunyai daya tarik agung, seperti Tengku Tengan dan Engku Putri; cerita tentang perlawanan Raja Haji yang heriok dalam perang melawan Belanda di Malaka, dan cerita tentang pertempuran Raja Kecik dengan Bugis yang terjadi laut serta termasuk konflik antara orang-orang Melayu dan Bugis. Begitu pulu, menarik untuk diikuti kisah perjalanan pengarangnya yang bertolak ke Timar Tengah untuk menunaikan Ibadan haji di Mekkah dan Madinah; kisah perjalanan Raja Ahmad dan rombongan yang mengunjugi pulau Jawa (Batavia dan Semarang) yang terjadi beberapa kali; gambaran tentang kehidupan seheri-hari di Pulau Penyengat sebagai pusat peradaban dan pemerintahan YDM pada abad ke-19; atau kisah Sultan Mahmud yang lebih mengutakan hidup berfoya-foya di Singapura daripada menjalankan pentadbiran kerajaan di Lingga. Dengan membaca Tuhfat al-Nafis, seolah-olah pembaca terlibat dalam peristiwa-peristiwa tersebut, meskipun itu terjadai satu setengah abad yang lampau. Maka Virginia Matheson benar ketika mengatakan bahwa Tuhfat al-Nafis, sebagaimana tercermin dari judulnya, merupakan hadiah yang teramat berharga bagi generasi yang datang setelahnya.
Penilaian positif terhadap Raja Ali Haji dan karyanya, Tuhfat al-nafis diberikan seorang ilmuan/ ahli sejarah dari Malaysia, Muhammad Yusoff Hashim lewat karyanya yang sangat otoritatif dan komprehensi dalam memotret alam Melayu, Penserajarah Melayu: Kajian Tentang Tradisi Sejarah Nusantara. Menurut Hashim, Raja Ali Haji telah melakukan beberapa langka maju yang “memecahkan” tradisi penulisan historiografi Melayu.
Pertama, penegasan secara eksplisit kata “AKU” dalam narasi penulisannya yang mengindikasikan kemandirian kehendak kediriannya, “… dan bangkitlah hatiku bahawa memperbuat kitab ini yang sempurna.” Motif dalam menulis semacam ini tidak ia warisi dari tradisi historiografi Melayu sebelumnya yang menulis atas dorongan oleh pihak lain, khususnya penguasa yang menaunginya.
Kedua, penggunaan tarikh secara terperinci yang akurat dan meyakinkan. Tuhfat al-Nafis padat dengan penggunaan data-data pentarikhan berawal sejak kira-kira 196 tahun sebelum masa pengarangnya.
Ketiga, penggunaan sumber-sumber rujukan dengan cara yang kiritis. Sumber-sumber yang digunakan itu diterangkan secara eksplisit, kemudian ia tidak lupa memberikan pandangan dan penilaiannya: sahih atau tidak sahih. Penulisan sejarah semacam ini, kata Hashim, belum dilakukan sebelumnya. Kaedah penulisan Raja Ali Haji ini, kalau dilihat dari kacamata penulisan sejarah ilmiah dewasa ini, menurut Hashim, layaknya penggunaan catatan kaki atau catatan bibliografi.
Keempat, penggunaan sumber-sumber dilakukan Raja Ali Haji tidak hanya sumber-sumber naskah tertulis, tetapi diramunya dengan sumber-sumber lisan serta berdasarkan penglihatan, keterlibatan dan pengalaman pribadi semasa hidupnya. Penggabungan ketiga jenis sumber ini, menurut Hashim, tidak pernah ditunjukkan oleh penulis historiografi Melayu sebelumnya.
Penilaian tentang Tuhfat al-Nafis yang lainnya datang dari U.U. Hamidi yang mengatakan bahwa Raja Ali Haji menulis sejarah tanpa tabir, ditulis secara terus terang, bahkan ia memberikan kritik. Kendatipun ia sendiri berasal dari kalangan bangsawan, hampir tidak dijumpai nada-nada memuji. Malah Raja Ali Haji menulis dengan nada pedas terhadap beberapa sikap pembesar kerajaan yang dipandang menyimpang dari tanggungjawab. Bagi Hooykas, seperti yang dikutip oleh U.U. Hamidi, Tuhfat al-Nafis tidak mampu lagi untuk diberikan komentar karena dipandang demikian bagus, lengkap uraian yang diberikan oleh pengarangnya.
U.U. Hamidi dan Hooykas, sepertinya, kurang tepat dan berlebihan dalam memberikan komentar terhadap karya Raja Ali Haji tersebut. Disebut kurang tepat karena, sebagaimana akan utarakan berikutnya, Raja Ali Haji sangat memuji-muji leluhurnya dari pihak Bugis. Begitupun, disebut berlebihan karena Tuhfat al-Nafis sendiri bukan tanpa kekurangan. Kekurangan penulisan Tuhfat al-Nafis tampak ketika Raja Ali Haji masih mempercayai dan mencantumkan beberapa mitos dalam karya tersebut, misalnya tentang asal usul raja-raja berasal dari keturunan Ratu Balkis dari Saba’; tentang mimpi Opu Daeng Manambung melihat zakar saudaranya Daeng Celak menjulur jadi naga dengan kepalanya menghadap ke Johor; dan tentang peti janazah Raja Haji memancarkan api ketika mau dipindahkan dari Melaka ke Riau.

D. Sikap Raja Ali Haji Atas Sumber-sumber Tuhfat al-Nafis
Dalam penulisan sejarah Raja Ali Haji mempergunakan tulisan-tulisan sejarah yang telah ada sebelumnya. Untuk penulisan Tuhfat al-Nafis misalnya, cucu Raja Haji ini, mempergunakan sumber-sumber rujukan yang ada, seperti Siarah Pontianak (Hikayat Opu Daeng Menambung), Siarah Selangor (Hikayat Negeri Johor) dan Sejarah Pihak Terengganau (Aturan Setia Bugis dengan Melayu) serta Siarah Siak (Hikayat Siak atau Sejarah Raja-Raja Melayu) yang diperoleh dari sanak saudaranya dalam kerajaan-kerajaan tersebut. Selain itu, menurut Al Azhar, Raja Ali Haji juga menggunakan sumber perorangan seperti, Siarah Haji Kudi dan Tawarikh Tok Ngah. Ia juga menggunakan sumber informasi lisan dengan frase “kata orang tua” atau memori kolektif masyarakat yang meragukan dengan mencantum frase “konon”.
Sumber rujukan Raja Ali Haji tersebut, kecuali Siarah Siak, menurut Andaya, merupakan teks-teks yang bersudut pandang/ pro Bugis, kemungkinan tidak begitu menjadi masalah baginya untuk digunakan, karena ada kesamaan dengan sudut pandanganya dalam penulisan Tuhfat al-Nafis. Dalam penulisan sejarahnya, Raja Ali Haji ada kalanya menyajikan dua atau lebih versi yang berbeda tentang suatu peristiwa. Raja Ali Haji sepertinya tidak saja ingin memberikan data-data “perbandingan”, tetapi sekaligus seolah-olah ia ingin memberikan peluang kepada para pembacanya untuk menilai kejujurannya dan penekanan terhadap arti penting episode yang dipaparkannya. Meskipun begitu, menurut Andaya, sumber-sumber tersebut Raja Ali Haji dipilih dengan cermat untuk menekankan sudut pandang dalam penulisannya. Bahkan kalau teks-teks sejarah pro Bugis tersebut mengungkapan suatu peristiwa yang sama, menurut Yusoff Hashim, Raja Ali Haji akan memilih dan mengambil yang teks-teks yang paling menyudutkan musuh keluarga pihak Bugis dan/ atau sebaliknya, mengambil teks-teks yang paling mengangung kebesaran akan pihak Bugis.
Pada bagian lain ketika ia memaparkan sumber-sumber dengan versi yang berbeda atas suatu peristiwa, Raja Ali Haji terkadang tidak dapat/ mau menentukan salah satu di antara sumber-sumbernya yang pailing sahih. Mislanya, ia akan mengatakan, “Syahadan, adalah yang dua kaul itu pula, wallahu’alam, entahkah mana yang terlebeh sah?” Sikap Raja Ali Haji semacam ini, sepertinya belum pernah dilakukan dalam penulisan sejarah Melayu sebelumnya. Karennya, menurut Hashim, ini menjadi satu alasan untuk menempatkan Raja Ali Haji sejajar dengan penulis sejarah modern.
Dalam pandangan Virginia Mathesen, salah satu keistimewaan Tuhfat al-Nafis dibandingkan dengan penulisan sejarah Melayu lainnya, karena Raja Ali Haji menyebutkan sumber-sumber yang dijadikan rujukan. Perlakuannya terhadap teks yang disusun dari perspektif yang berbeda dengan perspektifnya tidak dikuti kata demi kata, dan kalau perlu di lewatkannya saja. Bahkan teks-teks yang tidak sejalan dengan perspektifnya, ditolaknya mentah-mentah. Sikap dan pandangan Raja Ali Haji seperti ini, menurut Matheson, menunjukkah bahwa ia berkerja sebagai seorang sarjana yang pendapat-pendapatnya dibentuk oleh sutu tujuan penulisan sejarahnya. Artinya, ia bukan penulis tanpa berpikir dan hanya menyalin dari sumbernya.
Sikap dan pandangan Raja Ali Haji terhadapa sumber-sumbernya berbeda ketika menggunakan Siarah Siak sebagai teks rujukannya dalam penulisan Tufat al-Nafis. Menurut Virginia Matheson, terkadang Raja Ali Haji menghindari memasukkan data-data dari Siarah Siak ke dalam penulisan Tuhfat al-Nafis, walaupun data-data itu memiliki kaitan, lantaran Siarah Siak bersifat anti Bugis. Kalau pun data-data Siarah Siak dimasukkan dalam penulisan Tuhfat al-Nafis, ada kalanya, menurut Muhammad Yusoff Hashim, data-datanya pada bagian-bagian tertentu dirubah dan dimanipulasi oleh Raja Ali Haji agar sesuai dengan sudut pandangnya dalam penulisan Tuhfat al-Nafis, khususnya terkait perseteruan antara pihak Bugis leluhurnya dengan Raja Kecil.
Perlakuan Raja Ali Haji sangat kritis terhadap teks Siarah Siak bila dibandingkan dengan teks-teks lainya yang pro Bugis. Bahkan tidak jarang Raja Ali Haji --penulis pribumi pertama yang yang menjadi Siarah Siak sebagai rujukan -- memberikan penilaian yang kurang simpatik kepada Siarah Siak. Misalanya, ia menyebut Siarah Siak sebagai “tiada bertarikh”, “kurang sedap dibaca” atau “menyurat kurang selidik”. Kritik Raja Ali Haji terhadap Siarah Siak tertulis:
Syahdan, akan tetapi aku terjumpa dengan siarah sebelah Siak; akan tetapi sejarah dan siarah Siak itu daripada awal hingga akhirnya tiada bertahun dan tiada bertarikh, apa lagi bulan dan harinya, tiada sekali-kali aku bertemu. Dan suratnya pun terlalu kopi. Dan karangannya pun banyak kurang sedap dibaca, sebab banyak berpindah-pindah agaknya daripada tangan seorang ke tangan seorang, serta yang menurat pun kurang selidik pada mengisahkannya. Demikianlah sangkaku.
Dalam bidang sejarah, menurut Nur Dzai, Raja Ali Haji dipandang sebagai pencatat sejarah Nusantara yang pertama. Ketelitiannya, mencatat tahun-tahun sejarah melebihi ketelitian Abdullah Munsyi. Dan ketelitian “waktu” adalah salah satu syarat untuk mengatakan sebuah penulisan karya sejarah modern. Sejalan dengan ini, Syed Muhammad Naquib al-Atas mengakui kalau Raja Ali Haji adalah penulis sejarah modern, meskipun ia tidak mengakui sebagai bantahan terhadap anggapan orang Barat, kalau Raja Ali Haji penulis sejarah pertama dalam bahasa Melayu secara Modern. Kendatipun demikian, Hashim masih melihat bahwa Tuhfat al-Nafis masih memilik ciri-ciri penulisan secara tradisional.
Sikap kritis Raja Ali Haji terhadap Siarah Siak tidak tertalu jelas, apakah dengan sengaja memperlihatkan kelemahan penulisan atau ia bersikap bias terhadap Siarah Siak. Tetapi yang pasti, menurut Hashim, Raja Ali Haji menyebutkan secara perbandingan dengan kaedah yang diambil dan diterapkan dalam penulisan Tuhfat al-Nafis sedemikian objektif dan teliti. Sementara sikap Raja Ali Haji yang mengubah-suaikan dan apa lagi memanipulasi bagian-bagian tertentu dari Siarah Siak menjadi masalah tersendiri dalam penulisan sejarah. Pandangan Raja Ali Haji dalam penulisan Tufhat al-Nafis kaitannya dengan sumber rujukannya, Siarah Siak, sepertinya dilatarbelangi oleh sentimen subjektif masa lalu dan demi tanggung jawab moral untuk mengabsahkan keberadaan dan kekuasaan serta mengagungkan orang-orang Bugis dan keturunannya. Akan tetapi, sangat disayangkan, sikap dan pandangannya tersebut sewaktu-waktu berubah menjadi kebencian terhadap Raja Kecil dan orang-orang Minangkabau, sebagaimana tercermin dari syair-syair yang digubahnya dalam Silasaha Melayu dan Bugis dan Sekalian Raja-rajanya. Dalam syair tersebut Raja Ali Haji mempergunakan kata-kata kasar penuh kebencian, mislanya ia menyebut “Raja Kecik sebagai raja yang garang dan pemberang”, dan memanggil orang Minangkabau dengan kalimat, “Hai anak Heiwan”, yang ia tuangkan dalam bentuk syair.
E. Raja Ali Haji: Tujuan dan Minat Atas Sejarah
Penulisan sejarah yang bertujuan untuk mengabsahkan dan mengagungkan penguasa dan keturunannya telah dilakukan penulis-penulis Melayu sebelum Raja Ali Haji menulis Tuhfat al-Nafis maupun Silsilah Melayu dan Bugis, seperti Tun Sri Lanang, Sejarah Melayu ditulis/ dikarang pada masa Sultan Alauddin Ri’ayat Syah (1597-1613) di Kerajaan Johor; Nurdin al-Raniri, Bustan al-Salatin ditulis/ dikarang pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Thani (1637-1641) di Kesultanan Aceh; dan Raja Chulan, Misa Melayu ditulis/ dikarang pada masa pemerintaan Sultan Iskandar Zulkarnain (1752-1765) di Kerajaan Perak. Akan tetapi, menurut Kratz, Raja Ali Haji berbeda dengan penulis-penulis Melayu sebut, ia lebih canggih dalam mengubah dan melakukan penyesuaian secara tersirat dan halus. Tambah pula, pengesahan keberadaan orang-orang Bugus (nenek moyangnya), khususnya dalam aktitifitas politik pemerintahan (penadbiran) dalam konteks sejarah Melayu dan Riau diberi “lebel dan kemasan” agama dan ilmu, sehingga tujuan penulisan sejarahnya tersampaikan dengan cernih dan gamblang.
Benar dan ternafikkan, sebagaimana di uturan sebelumnya, Raja Ali Haji sebagai penulis sejarah berdasarkan fakta-fakta yang bertujuan menghabsahkan keberadaan dan kekuasaan orang-orang Bugis di dunia Melayu, menurut Al Azhar, merupakan salah satu sifat manusiawi yang melekat padanya. Pengabsahan dan pengagungan terhadap Bugis leluhurnya yang tetap dalam bingkai rasa kebangsaan/ kemelayuan itu, menurut Siti Hawa, sudah sewajarnya karena sejatinya leluhur Raja Ali Haji memang sudah mengukir prestasi membanggakan dalam bidang penadbiran di perairan Barat Nusantara. Sementara untuk dirinya sendiri, Raja Ali Haji telah pula mengukir prestasi mulia dalam bidang persuratan intelektual di Alam Melayu. Untuk itu, dalam melihat kepawaian penulisan sejarah, sebagaimana terlihat dalam Tuhfat al-Nafis, menurut Al Azhar, Raja Ali Haji menempati kedudukan yang tinggi dalam pada tataran historiografi Melayu tradisonal. Bahkan Siti Hawa Salleh, seperti dikutip Al Azhar, menganugrahkan gelar “pengarang agong” kepada Raja Ali Haji bersama-sama dengan Raja Chulan dan Abdullah bin Abdul Kadir Munsyi.
Penilian Siti Hawa Salleh di atas tidak berlebihan, pada masa hidupnya saja Raja Ali Haji sudah dipandang sebagai pakar dan menjadi tempat orang merujuk dan bertanya berbagai hal, khususnya tentang “sejarah dan Siarah, undang-undang dan aturan kerajaan”, sebagaimana misalnya yang dilakukan oleh utusan Temenggong Abu Bakar dari Johor ketika menemui Raja Ali Haji. Perhatian dan minat Raja Ali Haji terhadap sejarah memang cukup besar, tidak saja terhadap sejarah alam Melayu, tetapi juga sejarah/ peristiwa kontemporer di belahan dunia lain, seperti “Pertempuran Crimen”, sebagaimana dilaporkan oleh Eliza Netscher, Residen Belanda (1861-1870) di Riau. Perhatian Raja Ali Haji terhadap Pertempuran Crimea menimbulkan pertanyaan. Apa latar belakang dan motovifasi Raja Ali Haji, sehingga mengikuti perkembangan Pertempuran Crimea dengan seksama? Jawabanya, karena Pertempuran Criema berhubungan langsung dangan kerjaan Turki Usmani yang, meskipun pada waktu itu semakin menunjukkan kemerosatan kekuasaannya, merupakan satu-satu kerjaan Islam yang dapat diharapkan sebagai “benteng terakhir” Dunia Islam dalam menghadapi hegemoni Dunia Barat yang mulai bangkit pada waktu itu.
Pengetahuan Raja Ali Haji tentang sejarah Islam klasik juga cukup mumpuni, termasuk sejarah nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad, khususnya Nabi Isa. Raja Ali Haji menuturkan tentang sirah Nabi Muhammad dari masa kandungan hingga hijrah ke Madinah dalam Syair Mustika Alam. Pada era kenabian, Raja Ali Haji cukup mengetahui tantang pengangkatan dan perjuangan Nabi Muhammad dalam mengembang misi keislaman, misalnya dalam perang Badr terdapat 313 sahabat ahl al-Badr dan dalam perang Uhud terdapat 1000 (seribu) orang sahabat ahl al-Uhud sebagai “junddu Allah fi al Ardh”. Lebih dari itu, Raja Ali Haji merinci bahwa di antara seribu orang sabahat ahl al-Uhud terdapat “… tiga ratus orang daripada sahabatnya yang munafik yakni pada zahirnya sahabat, pada bathinnya seteru jua.” Raja Ali Haji menyebutkan bahwa sahabat munafik ini di bawah pimpinan Abdullah ibn Abi Saul. Sahabat Nabi Muhammad secara umum yang kategorikan sebagai ahl al-bait al-ridhawan jumlahnya, menurut satu riwayat kata Raja Ali Haji, sebanyak seribu empat ratus; dan menurut riwayat lainya berjumlah seribu lima ratus orang sahabat.”
Pada era Khalifah al-Rasyidun juga diketahui Raja Ali Haji, misalnya mekanisme pemilihan dan pengangkatan keempat Khalifah al-Rasyidun, sebagaimana di sebutkan dalam Tsamarat al-Muhimmah. Begitu pula, ia juga mengetahui sejarah perjuangan para khalifah al-Rasyidun dalam menyebarkan Islam, termasuk umpamanya upaya khalifah Umar ibn Khattab menyebarkan Islam dengan menaklukkan Persia dan Syam. Sahabat-sahabat…………
Pada era tabi’in dan tabi’in al-tabi’in serta sesudahnya, misalanya Raja Ali Haji menyebutkan sejumlah ulama besar yang berperan dalam masa formatif berbagai cabang ilmu pengetahuan dalam Islam, seperti Tafsir, Hadis, ilmu Kalam, Tasawuf, dan Fiqh. Raja Ali Haji menyebutkan sejumlah nama ulama, yaitu Abdullah bin Abbas, Abdullah ibn Ma’sud, Imam Ja’fat al-Shadiq, Kasim bin Muhammad bin Sidiq al-Akbar, Said bin Masa’ib, Abu Salamah, Imam Asy’ari, Sufran al-Tsauri, Abu Kasim ibn Muhammad al-Junaid, Imam Hanafi, Imam Maliki, Imam Hambali dan Imam Syafi’i serta Imam Haramain dan tidak tak terkeculai Imam Hujjah al-Islam, al-Ghazali, dan lain-lainnya.
Kencenderungan dan minat yang besar terhadap sejarah, misalnya terlihat dari koleksi sejumlah naskah/ buku dari berbagai disiplin ilmu, termasuk naskah/buku tentang sejarah yang tersimpan di rumahnya. Menurut pengakuan utusan Temenggung Abu Bakar bahwa mereka sempat membaca beberapa naskah sejarah dari koleksi Raja Ali Haji tersebut. Bahkan ketika utusan rombongan Temenggong Abu Bakar mau pulang ke Johor, Raja Ali Haji meminjamkan dan menghadiahkan beberapa naskah, termasuk juga buku sejarah kejayaan kerajaan Riau-Lingga pada masa lalu. Di antara naskah-naskah milik Raja Ali Haji yang pinjamkan --dan menurut Raja Ali Haji sampai dua tahun naskah sejarah tersebut tidak dikembali-- diduga kuat termasuk karangannya sendiri, Tuhfat al-Nafis.
F. Penutup
Dalam buku catatan harian utusan Temenggong Abu Bakar ke Kerajaan Riau pada tahun 1868, Raja Ali Haji memberikan nasehat kepada Abu Bakar supaya membaca, “sejarah dan siarah karangan aku dari awalnya hingga akhirnya dan perhatikan baik-baik”. Anjuran Raja Ali Haji ini mununjukkan kalau ia mengaggap karya sejarahnya sebagai “hadiah berharga”, sebagaimana tercermin dari judulnya, Tuhfat al-Nafis bagi generasi berikutnya. Akhirnya, Raja Ali Haji berharap kepada anak-cucunya agar juga memberikan “hadih berharga” kepada generasi berikutnya. Untuk itu, Raja Ali Haji berharap kepada anak cucunya, “maka patut-lah” melanjutkan penulisan Tuhfat al-Nafis, seperti katanya: “Syahadan di-belakang ini kelak siapa2 daripada anak chucho-ku hendak menghubongkan-nya siarah ini, maka patut-lah, akan tetapi dengan jalan patut dan dengan ‘ibarat perkataan yang wadha’ dan sah serta atoran yang patut serta benar supaya terpakai….”
Harapan ini Raja Ali Haji agar di antara anak-cucunya meneruskan tradisi penulisan sejarah terwujud sepeninggalannya. Salah seorang cucunya, Raja Khalid bin Raja Hassan (atau lebih dikeânal dengan nama Raja Khalid Hitam), menulis Kitab Tsamarât al-Matlub fi Anwr al-Qulûb. Karya sejarah Raja Khalid Hitam ini di antaranya berisi tentang Perjanjian antara Kerajaan Riau-Lingga dengan Gubernur Belanda di Batavia, adat istiadat Kerajaan Melayu dan lainnya. Belakangan, karya Raja Khalid Hitam diselenggarakan oleh A. Samad Ahmad dari Malaysia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar